Buka Akses

Bikin dan Ngejalanin Resolusi, Gimana Caranya Ya?

Hola Tabumania, Selamat Tahun Baru 2020 yeaaay!

Nce senang masih bisa wara-wiri menemani Tabumania di Tahun 2020 ini. Nah, biasanya nih di awal tahun, orang-orang pada heboh ya sama resolusi ke depan; yang mau mulai hidup sehat lah, yang mau membangun keluarga sakinah mawaddah wa rahmah lah dan macam-macam resolusi lainnya. Mulai dari yang masuk akal sampe yang jauh melambung ke antah berantah. Hayo siapa nih yang suka bikin resolusi di awal tahun, terus malah jadi resolusi abadi? Tos dulu ah 😀

Sebenarnya apa sih resolusi itu? Kenapa ada tuh yang jadi resolusi abadi di dunia yang fana ini? Mau gak mau si resolusi ini akhirnya bikin kita uring-uringan karena gak tahu kapan kecapainya. Eits jangan sedih, gak semua yang direncanakan harus terjadi pada waktu yang ditentukan tetapi terjadi pada waktu yang tepat. Jangan tanya kapan, berat biar aku saja (apasih).  Sebelum kita jauh kesana-kemari nih Tabumania, kita samain dulu pemahaman kita yes. Resolusi yang Nce maksud itu ya target-target yang mau dicapai yang biasanya dibuat di awal tahun.

Menurut Nce, orang-orang pasti punya cara dan gaya beda-beda soal gimana mau jalanin hidupnya di tahun mendatang. Sederhananya nih kaya’ kita nyuruh masak sayur asam ke mak nye si Budi dan ibuk nya si Ani. Mungkin mak nye si Budi langsung punya catetan nih resep sayur asem; mulai dari beli sayurnya di mana, asamnya jenis apa,wajannya harus yang tanah liat dan ngaduknya harus pakai tangan kanan. Sementara ibuknya Ani gak ada buku resepnya, kalau gak ada asam jawa ya pake belimbing sayur pun boleh, gak ada wajan yang tanah liat ya panci biasa pun bisa. Tapi keduanya punya tugas yang sama yaitu masak sayur asam. Nah, gitu juga perkara resolusi ini. Bagi sebagian orang nih, nulis resolusi sama target capaian selengkap-lengkapnya itu jadi bikin mereka terbantu dan terarah. Ada juga orang-orang yang mungkin gak suka bikin resolusi dan memaksimalkan apa yang mereka temui.

Nah, buat Tabumania yang bikin resolusi tapi resolusimu gak kecapai coba deh liat lagi resolusinya. Apa iya, resolusi itu memang maunya Tabumania atau Tabumania latah liat temen bikin resolusi apa, terus ikut-ikutan bikin resolusi juga. Namanya mungkin satu bangsa satu rasa eim, jadi bawaannya pengen sama-sama aja sama temen-temennya. Bisa juga agak-agak tengsin gimana gitu kalau keliatan gak punya resolusi. Kalau dah gini nih potensi tuh resolusi bakal telantar alias gak tergarap makin gede. Nambah lagi deh resolusi abadinya.  

Jaaaaaangan sedih kalau Tabumania punya sederet resolusi abadi yang entah kapan mau tercapainya. Bisa aja itu bukan resolusi yang dekat sama minat Tabumania sebagai individu. Menurut pengalaman Nce nih ya, Nce ketemu banyak orang yang lapang dada, penuh kesungguhan dan keliatan enteng banget kalau harus ngelakuin hal yang dekat minatnya. Makanya Tabumania, penting banget mencocokkan cara mencapai resolusi yang  dibuat sama minat pribadimu. Misal demi meningkatkan kapasitas diri dan wawasan tentang hak-hak sebagai warga negara, Tabumania bikin resolusi untuk baca satu buku per minggu. Padahal boro-boro baca buku, baca WhatsApp yang agak panjang aja kita masih ogah-ogahan. Kalau udah begini jangan sedih, bukan berarti Tabumania terhambat buat gapai angan dan harapan buat ningkatin kapasitas tentang hak-hak sebagai warga negara. Coba deh cari celah lain, mungkin Tabumania tipe orang yang sukanya nonton bukan baca. Nah,tinggal dilist deh tontonan yang bakal Tabumania jadiin acuan buat nambah ilmu pengetahuan sama wawasan, jadi deh resolusi awal tahun Tabumania, mudah bukan?

Terus nih, Tabumania juga bisa nilai se-istiqomah apa sih Tabumania ngelakuin hal-hal untuk mencapainya. Misal Tabumania katanya mau mulai hidup sehat dengan memperbanyak olahraga, terus beli lah segala macam perlengkapan olahraga, mulai dari sepatu dan kawan-kawannya. Hari pertama semangat banget jogging sampe post di instastory. Hari kedua kaki keram, Tabumania memutuskan buat libur dulu deh. Terus besoknya banyak kerjaan atau banyak tugas libur lagi deh eh akhirnya keterusan liburnya sampe akhir tahun, alemong.

Tabumania, tiap orang pasti bakalan seneng banget kalau apa yang dia rencanain eh kejadian, apalagi kalau hasilnya sesuai yang diharapin. Tapi banyak banget orang yang lupa buat mengapresisiasi (caile) hal-hal yang keliatannya kecil, sepele, sering dianggap gak ada apa-apanya lah. Padahal, si capaian kecil yang dianggap gak seberapa itu adalah hasil usaha kita mati-matian. Saran Nce nih ya, coba deh tulis capaian-capaian itu, kecil-kecil aja. Bisa jadi nih, suatu hari pas Tabumania ngerasa belum melakukan apapun, Tabumania bisa liat lagi  capaian – capaian itu. Butuh skill berpijak di bumi dulu artinya Tabumania juga kudu ngelola ekspektasi eim.

Nah, bikin cara mencapai resolusi yang dekat dengan minat udah, konsisten bin istiqomah ngejalaninnya udah, nulis capaian-capaian kecil udah, ngelola ekspektasi udah, apa lagi ya yang harus dipikirin?

Nah, mungkin udah jadi rahasia alam kalau pengelolaan waktu selalu aja jadi masalah tersendiri dalam ngejalanin kehidupan permanusiaan ini ya. Dari khayangan sana Nce sering ngeliat alasan paling umum yang sering dipake manusia buat ngasih permisi diri sendiri untuk gak ngelakuin sesuatu biasanya butuh waktu istirahat, waktu 24 jam enggak cukup karena banyak kerjaan dan masih ada hari esok. Gitu terus sampai akhirnya tahun berganti, betul gak? Nah baek-baek lah Tabumania sama manajemen waktu ini ya, karena dialah (waktu) yang paling gak terasa dan gak ninggalin bekas pas dia uda gak ada. Paling enggak Tabumania harus bisa bagiin waktu buat tiga hal; kerja, main dan istirahat.  

Di perjalanan waktu pas ngejalani resolusi pasti ada masanya kita mulai ngebandingin diri kita sama orang lain terus jadinya iri deh, bagus kalau itu bikin kita makin termotivasi. Tapi kalau itu malah jadi bikin kita merasa kecil terus malah jadi ciut humm nei-nei. Kalau udah gitu kurang-kurangin deh stalkingin orang di medsos atau dunia nyata, khususnya soal pencapaiannya ya. Karena tiap orang pastinya punya proses yang beda-beda dalam hidupnya. Sekalipun kembar identik yang pola asuhnya dari orang tua yang sama, lingkungan tempat tumbuhnya sama, dukungan yang didapat sama, pastinya akan punya proses sama pencapaian yang beda. Apalagi kamu sama temanmu yang dari lahir udah beda rumah, beda lingkungan, beda dukungan masa iya bisa sama prosesnya. Jadi daripada sibuk ngebandingin diri sama orang lain,mending Tabumania nikmatin proses yang sedang dijalanin.

Nah Tabumania, hal lain yang bikin gengges Nce nih gak lain dan gak bukan waktu ketemu beberapa temen yang udah lama gak ketemu, lah kenapa? Karena entah udah jadi budaya atau ntah cuma kebiasaan aja, orang abis nanya kabar pasti nanya hal-hal yang biasanya dijadiin resolusi kaya’ kerja di mana? Atau kuliah di mana? Jadi beli rumah? Dan lain-lain. Nah obrolan semacam ini nih yang gak perlu dilestarikan eim. Kita bisa mulai pembicaraan dengan nanyain hal lain dibanding nanyain hal-hal personal, daripada bikin bete lawan bicara eim. Tapi kalau kita udah telanjur ditanyain gak mungkin kan kita tiba-tiba lari menghilang atau pura-pura lupa ingatan. Kalau udah gini nih mau gak mau ya harus dihadapi kan ya. Kalau Nce biasanya punya beberapa jurus buat menghadapi hal-hal yang gak diinginkan.

Pertama, kalau kamu ngerasa punya energi yang banyak banget buat ngeladenin, cuz dijawab aja apa pertanyaannya. Jurus kedua yang bisa kamu cobain adalah dengan mengomunikasikan kalau kamu lagi gak mau ngobrolin itu “boleh gak kita ngobrol yang lain aja”. Kalau orangnya masih kekeuh yauda diemin aja, ntar juga berhenti sendiri.

Tabumania, banyak orang yang berpikir bahagia itu ya waktu target tercapai. Akhirnya orang itu terus-terusan berusaha buat sampai ke targetnya, sampai lupa waktu dan ngelewatin banyak momen. Momen yang ternyata bisa bikin bahagia tentunya sama orang-orang yang menyenangkan. Gak ada salahnya ngejar target tapi ingat Tabumania juga punya kehidupan yang harus dijalanin.

Pengen cerita-cerita lebih lanjut? Bisa kok lewat whatsapp atau emailnya Buka Layanan dari Senin sampe Jumat jam 10 pagi sampe jam 4 sore. Nih catet, nomornya +6285314364084 kalau emailnya bukalayanan@protonmail.com.  Pesan kamu akan dibalas setiap Senin dan Kamis di jam 10 sampai jam 4 sore ya, soalnya Nce juga butuh bahagia.

Buka Layanan meyimpan ceritamu jadi rahasia kita berdua. (RR)

Buka layanan hadir untuk menjadi ruang bagi Tabumania untuk mendapatkan infornmasi dan berbagi cerita tentang permasalahan yang dihadapi oleh Tabumania, melalui layanan konseling yang ramah. Tabumania bisa mengakses #BukaLayanan melalui e-mail (bukalayanan@protonmail.com) atau WhatsApp (0853 1436 4084)

0 comments on “Bikin dan Ngejalanin Resolusi, Gimana Caranya Ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: