Buka Akses

Ngejulid: Sekilas Menyenangkan, Padahal …

Tabumania, setuju gak kalau ngobrol itu menyenangkan? Apalagi kalau yang diobrolin itu cucok. Ada orang yang senang ngobrolin soal hobinya berolahraga, tempat yang instagramable, makanan enak, artis korea yang pesonanya bikin deg-deg ser, ngobrolin artis-artis yang biaya kawinannya senilai hutang negara sampe-sampe ada pula yang senang ngomongin orang alias ngejulidin orang yang notabene bukan artis, bukan selebritis.

Nah Tabumania pasti gak asing kan sama istilah julid? Buat Tabumania yang belum pernah dengar istilah ngejulid jangan sedih say, mimin terangin. Ngejulid ini kata yang dipopulerin sama Princes Syahrini, tau dese siapa? Itu loh artis Indonesia yang video maju mundur syantiknya fenomenal cetar membahana. Kata-kata julid itu berasal dari bahasa sunda binjulid yang artinya tuh iri dan dengki. Kalau netizen instagram juga ada nih yang nyebut julid itu singkatan dari jujur sulit. Kalau mau disambung-sambungin masih nyambung sih, karena iri dan dengki, sulit jujur sama orangnya, jadinya ngomongin dibelakang deh alias ngejulid. Mimin berasa lagi cocokologi, ups.

Ada beberapa alasan kenapa ada orang yang suka ngejulid. Pertama, karena rasa ingin tahu alias kepo (knowing every particular object). Tabumania pastinya sangat familiar dengan istilah kepo kan? Hasrat kepo ini lah yang mendorong para penikmat alias pendengar si penjulid rela-rela aja luangin waktunya.

Selain kepo, kalau di sisi si penjulid nih, ngejulid itu bisa jadi menarik karena keinginan jadi pusat perhatian, dipuji karena serba tahu, jadi kaya ada rasa puas gitu loh kalau diakui dia tuh sumber informasi dan banyak tau. Coba aja kalau info yang dibagi-bagiin bukan omongan tentang orang lain, pastinya bakal berfaedah banget itu hooman.

Nah ada juga nih pendapat lain tentang orang yang suka ngejulid. Katanya tuh orang yang suka  ngejulid sebenarnya lagi ngomongin dirinya sendiri. Artinya orang tersebut sebenarnya lagi ungkapin apa yang dia pikirin misalnya nih waktu dia mengkritik orang lain, sebenarnya dia lagi mengkritik dirinya sendiri. Bagi orang tersebut ngejulid bisa jadi pertahanan dirinya dari stres. Tabumania, kamu bisa juga ngedeteksi tanda-tanda penjulid pas ngobrol sama seseorang. Kalau di kehidupan nyata nih, penjulid ini kira-kira percakapannya tu gini,“katanya si A lagi ribut ya sama pasangannya, ih padahal kemarin aja masih instastory mesra-mesra ya? bukan apa-apa ya, gue cuma kasian aja, lo tau gak sih pasangannya itu ya kayanya ga sayang deh sama dia soalnya ya gue liat dia doang yang ngepost foto berdua, pasangannya mah kagak”. Nah kalau kamu terlibat percakapan kayak gitu tiba-tiba, kamu patut curiga bakal ada unsur julid yang lagi ditebar.

Alasan hits berikutnya, ngejulid bisa aja dijadiin ajang buat ngebandingin diri dengan orang lain. Ada orang-orang yang bangga pas tau ternyata orang lain itu gak ada apa-apanya dibanding dia. Biasanya sering tuh ya ketika lagi julid menjulid, pasti ada satu yang bakal bilang “mendingan gue lah ya dari pada dia”.

Tabumania catet ya, ada satu alasan paling klasik kenapa ngejulid itu dianggap menyenangkan yaitu buat mengisi kekosongan dan mencairkan suasana, dikira es batu kali ah mencair. Tapi nih apapun alasannya tahu gak sih kamu, aktivitas ngomongin orang ini merugikan loh. Rugi buat yang diomongin (pastinya), si pendengar dan si pembawa omongan. Kok bisa si pembawa omongan dan pendengar ikutan rugi? Cus kita bedah satu-satu ya

Dari sisi yang diomongin dulu deh ya. Biasanya, yang namanya ngejulid tuh ya hampir gak pernah dilakukan langsung pas ada orangnya. Nah karena orangnya gak ada, bisa aja kan omongan yang ditujukan ke dia itu bukan omongan yang ingin dia umbar dan si pembawa omongan boro-boro ngasih tau dia apalagi minta persetujuan. Mau omongannya positif atau negatif, tetep aja kalau tanpa persetujuan orang yang diomongin jadi melanggar privasi gak sih? Belum lagi nih kalau ada yang ngasih bumbu-bumbu tambahan. Bagus kalau si pendengar ngecek lagi buat dapat kebenarannya, kalau si pendengar cuma modal dengar-dengar terus ikutan nyebarin? Bisa-bisa merusak citra orang yang diomongin toh? Misalnya nih, ada temen lama kamu sebut saja si A. Kamu tau kalau Si A lesbi nih, suatu hari ternyata temen kamu itu temenan juga sama si A, terus karena gatel banget mulut pengen cuap-cuap atau biar ada bahan obrolan, eh malah kamu kasih tau ke temenmu kalau si A lesbi. Padahal belum tentu kan si A terbuka soal orientasi seksualnya.

Kalau dari sisi pendengar, mungkin sepintas kaya gak ada pengaruh apapun gitu ya. Tapi yang paling jelas kerugiannya itu tuh rugi waktu. Misalnya nih ngomongin orang jadi 4 jam sendiri, kalau Tabumania pakai waktu itu buat hal lain misalnya nyuci kek, bersihin rumah kek, ngerjain tugas kek atau ngerjain apalah pastinya bakal lebih berfaedah.

Dari sisisi penjulid nih, sadar gak kalau pas kamu lagi ngejulid secara gak langsung kamu lagi ngejatuhin diri kamu sendiri loh. Kalau yang kamu omongin itu kejelekan orang lain, bisa-bisa kamu dicap tukang gosip dan dianggap suka ikut campur urusan orang. Waktu dan energimu juga ikut terkuras karena terlalu sibuk nyari info tentang orang-orang yang kamu omongin. Plus, kamu bisa dijauhin orang lain karena gak suka kebiasaanmu ngejulid.

Mimin paham betul bagi sebagian orang ngejulid itu gampang dan menyenangkan. Mimin juga ngerti kok susah buat ngubah kebiasaan ngejulid. Tapi saran mimin kalaulah hasrat buat ngejulid terus meraung-raung dan minta disalurkan, mending Tabumania pada move on deh dari ngejulid kehidupan pribadi orang. Mending nih ya ngejulid soal undang-undang yang ngawur atau ngejulid soal orang-orang misoginis, seksis yang membela para rapist.

Move on atau hijrah (caile si mimin pake bahasa ginian segala) memang bukan hal yang gampang buat dilakukan. Sama kaya ngelupain kenangan indah bersamanya, curhaaat. Tapi jangan sedih, setiap penyakit  tuh diturunkan sekalian sama obatnya. Mimin bakal bagikan kesaktian mimin untuk menangkal hasrat ingin julid, cuz!!

Pertama, ngejulid gak akan terjadi kalau gayung gak bersambut. Jadi penting banget buat saling ngingatin sesama teman dengan cara minta dia buat berhenti ngejulid. Kalau ada temanmu yang uda ngejurus ke arah-arah julid dan kamu gak berani untuk menghentikan belokin aja topik obrolan ke hal lain. Gak perlu pake aba-aba langsung sebeng.

Kedua, kalau kamu yang suka ngejulid dan gak mampu membendung hasrat menjulid yang meraung-raung dan menyesakkan dada kalau gak disalurin, coba deh ngejulidnya jangan via obrolan. Kamu tulisin aja dikertas, buku atau dedaunan. Abis ditulisin jangan pula dikirimin ke temenmu. Kalau kayak gitu ya sama aja, mending kamu simpan, buang, bakar atau kalau mau dimakan juga terserah yang penting gak dibaca sama orang lain. Kamu pun bisa lega dan ngerugiin siapapun.

Kamu yang yang jadi korban kekejaman julid, jangan sedih. Hujan gak pernah menjelaskan kalau dia air, segimanapun kamu dijulidin, orang-orang bakal bisa menilai dengan sendirinya. Mikirin omongan orang mah gak akan ada habisnya. Mending gunain energi kamu buat ngebahagiain diri daripada mikirin omongan orang lain.

Gitu dulu ya dari mimin. Memang susah buat berhenti ngejulid. Tapi kalau semua orang sepakat untuk mulai dari diri sendiri gak akan ada lagi tuh yang ngambil peran jadi penjulid dan penikmat julid. Pengen cerita-cerita lebih lanjut? Bisa kok lewat whatsapp atau emailnya Buka Layanan dari senin sampe jumat jam 10 pagi sampe jam 4 sore. Nih catet, nomornya +6285314364084 kalau emailnya bukalayanan@protonmail.com.

Buka Layanan meyimpan ceritamu jadi rahasia kita berdua (RR)

0 comments on “Ngejulid: Sekilas Menyenangkan, Padahal …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: